Maulid Nabi Antara Syiar dan Status Sosial

A-1-1-34Oleh Abd Aziz

Pamekasan (Antara Jatim) – Tanggal 12 Rabiul Awal menjadi tanggal bersejarah bagi seluruh umat Islam di dunia, karena saat itu nabi Muhammad SAW terlahir ke muka bumi ini sebagai nabi akhir zaman.

Kelahiran Nabi Muhammad seolah menjadi titik terang, serta memiliki makna tersendiri bagi umat Islam, karena selain sosok nabi yang memang memiliki pribadi baik, Nabi Muhammad kemudian ditunjuk menjadi penyampai informasi kebenaran atau risalah Allah kepada seluruh umat manusia dengan agama yang dibawanya, yakni Islam.

Sebagian muslim di dunia, termasuk di Indonesia, lalu menjadikan hari kelahiran Nabi Muhammad SAW ini sebagai hari yang sangat istimewa, dengan alasan karena dia merupakan sang revolusioner dan penunjuk ajaran kebenaran melalui agama yang disampaikannya.

“Anta syamsun, anta badrun, anta nurun, fauqo nuurin, artinya, engkau adalah matahari, engkau laksana rembulan, engkaulah cahaya diatas segala cahaya,”. Demikian pujian Imam Ja¿far Al-Barjanzi Al-Madani, penulis kitab “Barzanji” yakni kitab yang berisi puji-pujian tentang Nabi Muhammad dan biasa dilantunkan sebagian umat Islam di Indonesia, termasuk di Pulau Madura saat acara Maulid Nabi.

Kekaguman Imam Ja’far Al-Barzanji dalam bentuk pujian ini, menunjukkan bahwa Nabi Muhammad SAW memanglah sosok yang sempurna yang mampu menyinari umat manusia dengan wawasan keimanan dan keyakinan yang benar akan Islam.

Kelahiran Nabi Muhammad dipersepsi sebagai kelahiran peradaban dunia yang mampu mengubah tradisi yang cenderung statis menjadi lebih dinamis dan menghargai nilai-nilai kebenaran.

Kitab Barzanji sendiri merupakan kitab yang biasa dibacakan sebagian umat Islam saat menggelar perayaan Maulid Nabi. Kita ini sebenarnya merupakan syair yang berisi puji-pujian terhadap Nabi Muhammad SAW.

Syiar Islam
Menurut dosen Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Pamekasan Matnin, M.EI, peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW yang banyak digelar umat Islam di Indonesia khususnya di Pulau Madura, sebenarnya merupakan salah satu bentur syiar Islam saja.

Maulid Nabi, kata dia, bukan merupakan jenis ibadah tertentu, sebagaima ibadah-ibadah yang telah ditetapkan dalam rukun Islam, seperti shalat, zakat, berpuasa di bulan Ramadhan serta ibadah haji.

Oleh karenanya, jenis perayaan ini, banyak mengalami modifikasi atau perubahan, bergantung pada keinginan warga yang hendak merayakannya.

“Jadi konteksnya dalam hal peringatan Maulid Nabi Muhammad ini sangat berbeda. Makanya, kita pahami ini sebagai syiar Islam, yakni suatu upaya yang dilakukan umat Islam untuk menghidupkan suasana yang bernuansa Islami,” kata Matnin.

Matnin menuturkan, dalam berbagai ketentuan tektual normatif sumber hukum Islam, baik Al Quran dan Hadits, tidak ada kalimat yang menjelaskan, bahwa Nabi Muhammad merayakan kelahirannya.

Namun demikian, tidak berarti bahwa memperingati kelahiran Nabi Muhammad merupakan bentuk kegiatan terlarang di dalam Islam. “Justru menjadi baik, apabila memang tujuannya untuk syiar Islam,” katanya menambahkan.

Di sebagian masyarakat di Pulau Madura sendiri, peringatan Maulid Nabi tidak hanya dilakukan dengan cara mengumandangkan puji-pujian, akan tetapi tidak sedikit diantara mereka yang mengiringi dengan jenis musik tertentu, semisal musik hadrah.

Salah satunya seperti yang digelar umat Islam di Desa Bukek, Kecamatan Tlanakan, Kabupaten Pamekasan.

Dalam acara peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW yang digelar di rumah warga bernama Heriyanto, justru peringatan Maulid Nabi Muhammad dengan iringan musik hadrah atau rebana.

Di kalangan umat Islam sendiri, peringatan Maulid Nabi Muhammad, memang masih terjadi perbedaan pendapat. Ada yang memperboleh, namun ada juga yang tidak memperbolehkan dengan alasan bidah, mempembarui ajaran Islam tanpa berpedoman pada Alquran dan hadis.

“Tapi senyampang tujuannya baik dan tidak berkaitan ibadah mahdah, yakni ibadah formal yang memang ditentukan langsung oleh Allah, sebenarnya tidak masalah,” kata Matnin.

Status Sosial
Terlepas adanya perbedaan pendapat, dalam perkembangannya peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di sebagian masyarakat Madura, kini tidak murni lagi hanya sebatas untuk kepentinya syiar Islam, akan tetapi mulai bergeser menjadi identitas dan status sosial.

Menurut Budayawan Pamekasan Iskandar, adanya pergeseran nilai-nilai itu terlihat dengan adanya upaya persaingan antartetangga untuk merayakan Perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW secara besar-besar.

“Saat ini disebagian tetangga saya sendiri sudah ada anggapan, merasa malu jika tidak menggelar Maulid Nabi. Sehingga, apabila dia tidak punya biaya terpaksa hutang dulu, untuk menggelar muludan,” katanya dia.

Fenomina adanya pergeseran nilai dari sebelumnya bahwa Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW hanya sebatas syiar Islam menjadi identitas atau bahkan status sosial, dalam lima tahun terakhir ini.

Awalnya ketika itu, warga yang mampu menggelar perayaan Maulid Nabi sendiri dengan cara mengundang tetangganya datang ke rumahnya untuk bersama-sama membaca “Barzanji”. Sebelumnya, perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW hanya digelar di masjid, dan mushalla.

Masyarakat biasanya datang ke masjid dan Mushalla dengan membawa berbagai jenis makanan dan minuman seadanya dan di tempat itu mereka meyarakan Maulid Nabi. Kemudian, makanan dan minuman yang mereka bawa dimakan secara bersama-sama.

“Kondisi yang terjadi saat ini kan tidak seperti itu lagi. Sehingga dengan merayakan Maulid Nabi dengan cara mengundang ke rumah-rumah warga itu, maka orang yang tidak mampu merasa tertekan untuk bisa merayakan di rumahnya dengan mengundang orang lain, seperti yang digelar tetangga lainnya yang mampu. Inilah yang saya maksud adanya pergeseran,” terang Iskandar.

Dengan demikian, sambung Iskandar, perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW tidak hanya sekedar syiar, namun juga menunjukkan status sosial seseorang, bahwa yang merayakan itulah yang berarti muslim sebenarnya dan pecinta nabi.

“Kondisi adanya pergeseran nilai ini, dari syiar Islam ke status sosial memang samar, akan tetapi sangat dirasakan oleh warga yang tidak mampu dan hidup dalam taraf ekonomi lemah,” kata Iskandar menjelaskan.(*)

(Sumber: Antara Jatim   & Website NU)

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s